"Bismillahirrahmanirrahim"

Protected by Copyscape Online Copyright Protection Software
Home » , , » Jangan Alergi Sama Nasehat! Itu Tandanya Kamu Lagi Disayang Loh!

Jangan Alergi Sama Nasehat! Itu Tandanya Kamu Lagi Disayang Loh!

   Postingan ilmair kali ini judulnya sedikit membuat "baper" nggak sih? Uhuks ... hihi iya saya lagi mau bahas soal nasehat dan sayang-sayangan. Humm ... siapapun yang baca boleh banget baper, nggak dilarang, pokonya semoga tulisan kali ini bisa memberi manfaat dan menginspirasi aamiin.

Alergi Nasehat

    Ngomongin soal nasehat, coba ingat-ingat .... sahabat ilmair pernah nggak merasakan telinga panas, hati kesal, badan gemeteran (eh nahan marah ya maksudnya hihi), kepala cenut-cenut dan sederet perasaan nggak nyaman lainnya ketika sahabat mendengar nasehat atau membaca pesan yang berisi nasehat? Hayoo ngaku pernah alami itu nggak? Atau ngerasa malees banget dengerin omongan yang berisi nasehat? Ingin tutup kuping ajaa atau bahkan ngebantah dengan berjuta alasan ketika ada yang kasih nasehat, pernah? Hayoo ... jadi elergi sama nasehatkah kita?

    Humm ... kalau admin ilmair sendiri ngaku deh, iyuupss saya pernah hihi, waktu masih kecil terutama, kalau lagi dimarahin (dinasehatin) pasti pernahlah pinginnya tutup kuping dan nggak mau dengerin, disamping biasanya ujungnya nangis juga kalau dimarahin mah hihi. 

    Kalau udah seumur gini? Ya sama aja, pernah juga waktu dengerin nasehat terus bergejala sedikit alergi (sedikit aja ah *bilangnya hihi), nggak se-full rentetan gejala yang tersebut di atas juga ah kayanya (pembelaan diri :D), pokoknya lebih nggak nyaman aja rasanya. Apalagi kalau orang yang nasehatin itu ngomongnya pedes banget atau kaya yang lagi menunjuk diri salah, atau seperti yang nggak memberi kesempatan buat diri jelasin - padahal di dalam hati sudah ada ribuan unek-unek buat nangkis semua kata-kata orang yang kesannya menunjuk itu.

    Ya sebenernya hampir semua manusia juga seperti itu nggak sih? Punya ego, suka merasa benar dan enggan mau dilihat salahnya. Bisa merasakan ketidaknyamanan ketika ada orang yang bilang diri salah atau menunjuk diri salah. Lebih sering merasa, "aku kayanya baik-baik aja ya," atau jadi bertanya, "emangnya aku salah ya?" atau menampik "aku tuh gini ada alasannya juga kali", atau "ah dia aja yang nggak ngertiin aku."

    Apalagi kalau yang ngomong 'salah' aka menasehati itu juga di mata kita nggak sempurna, alias punya kekurangan, bahkan bisa dibilang kalau nasehatnya lebih cocok buat dirinya sendiri.

    Humm ... ya memang sebenernya gitu ya, kalau sebuah nasehat itu selayaknya sebuah ucapan ya ... yang bisa jadi cermin bagi pengucapnya juga untuk menasehati dirinya sendiri.

    Tapi hal itu nggak bisa juga dijadikan alasan untuk membuat kita jadi alergi sama nasehat. Ya ... selama nasehat itu baik dan nggak melanggar syariat, dari siapapun, diterima saja dulu, dipahami, dicerna dan dilihat sisi baiknya.

    Soal niat dan caranya, kembalikan saja tanggung jawabnya sama si pemberi nasehat, biar itu jadi bahan pikiran dia saja. Kita yang menerima nasehat seharusnya nggak perlu terlalu mikirin hal itu, jangan membuat timbunan emosi negatif juga di hati kita, rugi ah. Banyak pikiran dan menimbun emosi negatif itu berat, kamu nggak akan kuat! :D



Dapat Nasehat Itu Tandanya Kamu Lagi Disayang loh!

    "Uhuks" kita masuk ke sesi bapernya ya ... Yups betul banget! Ini dia yang mestinya kita pahami! Sahabat tahu nggak sih kalau kita dapat nasehat itu tandanya kita lagi disayang? Ya sayang, beneran loh kamu lagi disayang! Karena nasehat itu artinya peduli! Ada yang peduli banget loh sama kamu! 

    Hayooo dipeduliin itu rasanya gimana? Senang atuh ya daripada dicuekin! Kebayang kalau hidup sendirian dan nggak ada yang peduliin, ditinggalin aja di lorong gelap sendirian, jatuh terjerembab dan luka-luka pun nggak ada yang perhatiin, apalagi bantuin. Hilang arah dan nggak tahu tujuan, ujungnya nangis dipojokkan ... hiks ... hiks. Kamu mau merasakan seperti itu? Ya nggak mau dong ya, diperhatiin dan disayang pastinya lebih menyenangkan. Maka begitulah mestinya kamu melihat saat sedang dinasehatin, "aku tuh lagi diperhatiin loh, aku tuh lagi disayang." Ah iya beneran kamu nggak lagi halu kok, serius kamu lagi disayang!

    Coba deh kamu rasain, kalau nasehat itu selayaknya uluran tangan yang membantu pegangin diri agar nggak jatuh, atau menarik diri ketika sudah jatuh, atau seperti sahabat yang menggenggam dan menemani langkah, kalau salah arah juga ditimpuk biar sadar, terus biar bareng-bareng jalannya satu arah, lurus dan sampai tujuan akhir yang bahagia. Bahkan bisa jadi nasehat itu kaya rangkulan dan pelukkan eraaaat, aduuuh sayang.

     Humm ...  Tapi kalau kamu lihat dari sudut siapa yang 'menasehati dan caranya menasehati' mungkin akan membuat kamu pilih-pilih ya. "Ah kalau papa, mama, saudara dan sahabat baik yang kasih nasehat sih, ya memang bisa dimaklumi itu karena mereka peduli dan sayang, tapi kalau orang lain yang tahu persis keadaan kamu saja nggak, gimana? Bahkan kalau ada yang nasehat yang arahnya malah nyinyir, ngeliat salahnya kamuuuu aja, seperti orang yang hobinya mencari aib terus. Lih masa iya itu juga pertanda peduli dan sayang?"

    Ah iyaya, kalau lihat siapa, niatnya apa dan cara menasehatinya gimana, kok rasanya nggak bisa ya  kita sama ratakan semua. Karena ada juga yang rasanya memang nggak suka, cuma pingin nunjuk kita salah, terus sok-sokan nasehatin, merasa paling bener dan kita salah? Hummm ... kamu yang salah kalau bepikir seperi itu, "ups maaf" bukan cuma kamu, tapi aku juga salah kalau berpikir seperti itu.

    Karena apapun bentuknya nasehat, diucap oleh siapapun, dengan niat apapun, bagaimanapun cara menyampaikannya, tetep aja nasehat itu sampai jugakan ke telinga (terbaca oleh dua mata kalau bentuknya tulisan). Dan apapun itu tetep aja artinya sayang, iya sayang artinya kamu itu lagi disayang!

    Kok bisa gitu? Sayangnya dimana?

    Pertama, orang yang sempurna itu nggak ada kan ya? Orang dekat yang beneran sayang seperti orang tua, pasangan, keluarga dan sahabat aja bisa salah dalam niat dan cara. Bahkan yang punya niat baik aja bisa salah cara, ada juga yang niat dan caranya udah baik ... eh kamunya yang bisa salah mengerti. Nah loh nggak ada yang sempurnakan? Untuk hal ini aja hati bisa nggak peka ya ...

    Kedua, lagi-lagi yang mestinya kita pikirin itu bukan lagi soal luar diri dulu, tapi coba lihat ke dalam diri, nasehat yang sampai itu jadikan cermin, pahami dengan baik sisi baiknya, untuk kebaikkan diri, untuk hidup lebih baik. 

    Kalau misalnya nasehat itu terasa nggak pas sama keadaan diri, atau ada omongan penyampainya yang bikin hati nyelekit, atau terkesan lebih menunjuk tanpa tahu kondisi diri? Ya nggak apa-apa, nggak usah baper lama-lama sama si penyampainya, maafin lalu lupain aja. Nggak usah pendam emosi negatif dan dipikirin lama-lama, itu berat, aku dan kamu nggak akan kuat, ya kan?

    Tapi nasehatnya, bolehlah kita ambil, buat muhasabah diri, taruh dulu biasanya di ujung ingatan atau hati kalau hatinya masih panas gara-gara inget si penyampainya.  Terus kalau udah dingin suasana hatinya ya pakai buat bercermin juga itu nasehat, buat berbenah.

    Tapi... kalau denger atau lihat nasehat ada ucapan di hati, "eh itu nasehat jleb banget deh kata-katanyaseperti menusuk tapi nggak berdarah, aduuuh aku ketampar!" sebenernya itu berarti hati kita udah tersentuh loh, humm ... iya tersentuh oleh kasih sayang yang paling dalam.

    "Uhuks ..." hayooo peka nggak hati kalau ada yang sebegitu sayangnya sama kamu? Iya ada terlalu peduli sama kamu loh, bahkan di saat semuanya terasa nggak peduli. Ada yang selalu jagain kamu biar nggak jatuh, atau kalau udah jatuh ya maunya bantuin kamu, bahkan di saat semuanya rasanya pergi menjauh. Ada yang mau meluk kamu dengan erat, membuat hatimu selalu terasa hangat. Apapun kondisimu ya tetep disayang ...

    Siapa coba yang begitu? Ya siapa lagi kalau bukan Allah ya, Sang Maha Penyayang. Dia yang membuat kita ada di dunia, Dia yang paling ngertiin kita seutuhnya, Dia yang paling sayang apapun dan gimanapun diri. Hayoo peka nggak hati sama kasih sayang Allah? Salah satu bentuk kasih sayang Allah ya sampainya nasehat ke telinga, mata dan hati kita. Iya nggak?

    Nasehat yang terucap dari mulut seseorang terus didengar atau dilihat sama idera kita pasti atas ijin dari-Nya, karena kepedulian dan rasa sayang-Nya. Allah mau kita bahagia loh! Bukan cuma di dunia tapi sampai ke akhirat. Dia mau menemani kita terus di perjalanan hidup ini dan nggak akan pernah ninggalin diri sendirian. Kalau kita mau jatuh ... ya Allah yang pegangin, kalau kitanya bandel terus jatuh ... ya ditarik lagi sama Allah. Duuuh sayang banget ya Allah sama kita ...

    Jadi jangan alergi ya sama nasehat! Karena itu tandanya aku, kamu dan kita semua lagi disayang Allah ... 

    Humm... tulisan ini sebenernya nasehat buat diri saya sendiri. Terkadang mudah nulis panjang kali lebar kali tinggi, tapi jalaninnya ya masih harus berusaha banget juga. Nggak apa-apa ya, kita semua memang harus terus belajar untuk peka sama kasih sayang Allah, belajar berbenah dan jadi hamba yang diinginkan-Nya.  

    Kalau sahabat ilmair ada yang terinspirasi dan mau ikutan baper juga sama Allah, ya boleh banget ...

Semoga Allah lembutkan  hati kita semua ya, biar peka terus sama kasih sayang-Nya aamiin.

1 sharing inspirasi :

  1. Bener sih kak! Cuman kadang rese aja kalau baru kenal dan mentang2 lebih tua dari kita jadi bisa kasih nasehat haha

    BalasHapus

Silahkan share saran, kritik, ilmu, inspirasi positifmu di ilmair. Berkomentarlah dengan bijak. Spam akan saya hapus..
Terimakasih..

Translate